startup-photosKami yakin banyak diantara anda yang punya ide bisnis namun mundur ketika memikirkan tahap eksekusinya. Pasti di benak anda memulai bisnis identik dengan sesuatu yang ruwet dan membutuhkan banyak modal. Memang, itu semua tergantung dengan apa yang ingin anda kerjakan. Kalau ingin membuat pabrik pesawat maka memang butuh modal besar. Tapi kalau sebatas mengoptimalkan minat dan keahlian anda atau orang-orang di sekitar anda misalnya membuat rendang dalam kemasan seperti yang dilakukan oleh Uni Farah, maka bisa langsung mulai.

Yang penting adalah anda punya produk yang bisa dijual, dan bahkan tidak harus anda sendiri yang memproduksinya. Setelah itu anda bisa langsung memasarkan produk tersebut. Kalau mau meminimalisir risiko anda bisa mengecek perizinan apa yang dibutuhkan untuk produk yang anda jual. Sebagai gambaran untuk produk makanan dalam skala kecil, sebaiknya anda melengkapinya dengan PIRT yang dikeluarkan oleh dinas perindustrian melalui kantor PTSP Kelurahan. Untuk skala yang lebih besar, anda bisa mendapatkan sertifikat BPOM. Nah, untuk yang terakhir anda harus melengkapinya dengan badan usaha dan dokumen legalitas lainnya.

Lantas, apakah untuk mulai berbisnis anda harus mendirikan CV atau mendirikan PT? Jawabannya tidak harus dan tergantung kebutuhan anda. Ilustrasi diatas kiranya bisa dijadikan pertimbangan. Sebab, berbisnis dengan bendera perusahaan perorangan saja sebenarnya tetap dimungkinkan. Sebagaimana halnya firma dan CV, eksistensi perusahaan perorangan ini diakui oleh Kitab Undang-Undang Hukum Dagang.

Kalau anda berniat mulai bisnis dengan bendera perusahaan perorangan, ada 12 hal yang bisa menjadi pertimbangan anda:

  1. Keuntungan 100% masuk ke kocek pemilik.

Perusahaan perorangan merupakan bentuk badan usaha yang dimiliki oleh hanya satu orang dimana orang tersebut menanggung seluruh risiko badan usaha secara pribadi. Seluruh keuntungan perusahaan akan masuk ke kocek pemilik tanpa harus dibagi-bagi. Si pemilik tunggal ini mengelola sendirian manajemen perusahaannya. Bahkan dalam beberapa kasus, jabatan-jabatan tertentu seperti direktur, manajer, dan bahkan sekaligus pelaksana harian perusahaan ditangani olehnya.

  1. Pemilik memiliki keleluasaan penuh.

Di perusahaan perorangan, pemilik menjadi aktor utama dalam pengambilan setiap kebijakan perusahaan. Begitu pula dengan hal-hal yang menjadi aktivitas sehari-hari perusahaan, termasuk dalam komunikasi dengan pihak ketiga yang memiliki kepentingan dengan perusahaan. Pemilik memiliki keleluasaan dalam hal pengelolaan dan pengambilan keputusan perusahaan, baik menentukan arah pengembangan perusahaan atau hal-hal terkait keuangan perusahaan

  1. Persyaratan mudah.

Pendirian perusahaan perorangan tergolong mudah dan sederhana. Berbeda dengan syarat pendirian PT dan syarat pendirian CV, pendirian perusahaan perorangan tidak memerlukan akta yang dibuat oleh notaris. Tidak diperlukan pendaftaran pengadilan atau pengesahan oleh Kementerian Hukum dan HAM. Anda juga bebas menggunakan nama perusahaan anda karena memang tidak ada yang mengaturnya.

  1. Modal kecil

Perusahaan perorangan cocok untuk usaha skala mikro. Perusahaan perorangan termasuk kategori usaha skala mikro yang memenuhi kriteria sebagai berikut:

  • Memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp. 50.000.000,- (lima puluh juta rupiah), tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; dan
  • Memiliki hasil penjualan tahunan paling banyak Rp. 300.000.000,- (tiga ratus juta rupiah).
  1. Minim pengaturan

Tidak terlalu banyak peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai perusahaan perorangan sehingga pemilik perusahaan bebas melakukan aktivitas usahanya. Semua rahasia dan keuntungan perusahaan menjadi milik pemilik dan dapat digunakan secara bebas oleh pemilik. Dalam hal pajak, pemilik tidak perlu membayar pajak penghasilan (PPh) badan, namun semua pendapatan tetap dikenakan PPh perorangan yang relatif lebih kecil ketimbang PPh badan. Singkat kata, maju atau hancurnya bisnis tergantung anda

Dari uraian diatas, dapat kita lihat bahwa dari aspek pendirian dan manajemen, perusahaan perorangan lebih fleksibel karena dikelola oleh satu orang. Tapi, ada aspek lain yang harus anda pertimbangkan pula sebelum memutuskan untuk menjalankan perusahaan perorangan. Simak artikel Easybiz berikutnya!

Untuk informasi mengenai prosedur, syarat dan biaya pendirian PT, pendirian CV, serta perizinan usaha hubungi Easybiz di Tel: 0817 689 6896 atau email: halo@easybiz.id

Follow twitter kami @easybizID untuk tips seputar bisnis dan perizinan usaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *